Friday, June 7, 2013

HATI DAN PERASAAN

Assalamualaikum Alhamdulillah ala kulli hal, terasa tenang dan damai di hati selepas menunaikan solat, menghadap Allah Azza Wa Jalla , Subhanallah, maka benarlah firman Allah yang agung “dan ketahuilah, hanya dengan mengingati Allah hati akan menjadi tenteram” (Ar Ra'du : 28) Teringat semula pesanan Imam Muda Asyraf, "Jika kita sedang melakukan sesuatu pekerjaan, apabila masuk waktu solat, solatlah dulu, selepas solat sambunglah semula pekerjaan tersebut, jika kualiti pekerjaan kita masih lagi di tahap yang sama , check kualiti solat kita" MasyaAllah, tersentap bukan? Pedas. Tapi kadang2 rasa pedas tu perlu untuk membuatkan makanan lebih sedap Sebenarnya, sudah agak lama juga blog ni tak diupdate, mungkin disebabkan kesibukan diri terhadap urusan2 dunia, masya-Allah, Cuma pada kali ini, saya paksa juga diri saya untuk menulis sesuatu, sesuatu yang sudah lama bermain-main dibenak fikiran saya, mungkin pada pandangan pembaca-pembaca sekalian, ianya sesuatu yg lapuk/cliché/cerita basi atau apa-apa sahaja yang sama waktu dengannya, tetapi pada saya, ia sesuatu yang sangat penting, walaupun hal ini sudah kerap diperkatakan, namun ia tetap perlu diulang-ulang dan terus diulang agar kita tidak lupa. Straight to the point, semua orang pernah mengalami suatu keadaan di mana hati dan perasaan kita akan terganggu, terkacau tersentuh dan sebagainya atau dalam erti kata lain , sedang dilamun cinta, walau betapa hebat dan dahsyatnya kita bermujahadah, namun kita tetap tidak dapat menafikan kewujudan perasaan tersebut, ia datang tanpa diundang, bukan atas kemahuan kita, sehingga kadangkala timbul satu persoalan dalam diri, “kenapa aku sering kali dibayangi perasaan seperti ini? Jawapannya mudah sekali, ianya disebabkan perasaan cinta, sayang dan rindu adalah fitrah yang dikurniakan oleh Allah kepada setiap manusia, Cuma yang menjadi perbezaannya adalah bagaimana kita mengawal perasaan tersebut, atau bagaimana kita menyalurkan perasaan tersebut, sama ada dengan cara yang diredhai Allah atau dengan cara yang bakal mengundang kemurkaan-Nya. Sahabatku Apabila kita membicarakan soal jodoh, perkahwinan, dan juga percintaan, kesemuanya perlu diselarikan dengan tujuan kita dijadikan oleh Allah S.W.T di atas muka bumi ini. “Dan ingatlah ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat, “Aku hendak menjadikan khalifah di atas muka bumi, “ mereka berkata “Apakah Engkau hendak menjadikan orang yang merosak dan menumpahkan darah di sana, sedangkan kami bertasbih memuji-Mu dan menyucikan nama-Mu? Dia berfirman, “Sungguh aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui,” (2 : 30) “Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan agar mereka beribadah kepadaku” (51 : 56) Dengan merenungi dan menginsafi kedua-dua ayat tersebut, kita seharusnya sudah memahami kenapa Allah S.W.T menciptakan kita di bumi ini. Yang pertama adalah untuk menjadi khalifah di atas muka bumi ini atau dalam erti kata lain menjalankan perintah Allah di atas muka bumi. Yang kedua adalah untuk mengabdikan diri hanya pada Allah Rabbul Jalil. Sahabat-sahabat sekalian, Apa sahaja yang kita lakukan didunia ini, study, berkahwin, berperang, hatta mati sekalipun, jangan sekali-kali kita lari dari tujuan kita di ciptakan. (Peringatan untuk diri ini juga yang sering lupa). Menangis. Berbalik kepada topik utama, tidak dapat dinafikan sebagai seorang remaja ataupun pemuda saya juga tidak dapat lari dari perkara ini, pernah sekali hati kecil ini terusik dek seorang Muslimah, namun hati bingkas beristighfar, mengingatkan diri bahawa hidup dan mati hanya untuk ilahi, memang, dalam menempuh urusan dunia, kita tidak akan pernah boleh untuk mengelak daripada berurusan dgn kaum wanita, terlalu banyak urusan-urusan dunia yang memerlukan penglibatan kedua-dua pihak, discussion, study group, dan sebagainya, dengan sebab itulah Islam mengharuskan percampuran antara lelaki dan perempuan atas dasar muamalah, tetapi Islam juga menyediakan beberapa garis panduan yang perlu dipatuhi untuk memelihara maruah kita dan juga untuk memastikan urusan muamalah yang dilakukan tidak melanggar batas-batas yang telah ditetapkan syariat. Teringat semula kata-kata seorang ikhwah (Ibnu CR ) “Kadang-kadang syaitan ni bijak, dia akan memilih untuk menyerang fitrah manusia” Masya-Allah, kadang-kadang kita sendiri pun tidak menyedarinya, kita perasan apa yang kita lakukan itu mengundang redha Allah, tetapi hakikatnya,hanya mengundang murka-Nya.. Sememangnya fitrah manusia mendambakan pasangan, akan tetapi, penting untuk kita memahami, perkahwinan yang dianjurkan oleh Islam bukan semata-mata untuk memenuhi tuntutan nafsu, akan tetapi, mempunyai tujuan yang lebih murni daripada itu, iaitu mendambakan syurga ilahi, Subhanallah, indahnya Islam. Sahabatku, Dalam kita berusaha untuk menjaga hati, bermujahadah menentang nafsu, selalulah ingatkan diri bahawa dalam menuju ke arah pembinaan Baitul Muslim, bukan individu yang kita kejari, bukan Muslimah itu yang kita dambakan untuk menjadi isteri, bukan Muslimin itu yang kita harapkan untuk menjadi suami, bukan hanya mendambakan seorang individu, tetapi apa yang kita dapat daripada perkahwinan itu, sejauh mana perkahwinan itu dijadikan alat untuk kita mencapai matlamat menggapai syurga Allah yang abadi. :) Sabda Rasulullah S.A.W Dinikahi wanita itu kerana empat perkara, kerana hartanya, kerana keturunannya, kerana kecantikannya dan kerana agamanya, maka pilihlah dalam hal agamanya, nescaya beruntunglah keduanya. Akhir kata, jagalah hati, tetapkan iman dalam diri, takwa pada ilahi, insya-Allah terjaga diri. Wallahua’lam, wassalam J

No comments:

Post a Comment